TRIBUNNEWS,COM, JAKARTA - Ketua Asosiasi Perusahaan Migas nasional (Aspermigas) Effendi Sirajudin menilai masalah energi sifatnya global di seluruh negara. Effendi menjelaskan posisi energi Indonesia sekarang sedang dalam keadaan darurat energi karena diprediksikan tak bisa mendapatkan cadangan minyak.

 

"Dalam waktu lima tahun ke depan, karena kurangnya suplai energi dunia. Indoesia tidak akan bisa mengimpor minyak," ujar Effendi, Minggu (21/4/2013).

Effendi menjelaskan Indonesia sampai saat ini mengimpor 2/3 kebutuhan minyaknya. Dari penjelasannya disebutkan 1,3 juta konsumsi minyak per hari, sedangkan produksi SKK Migas hanya 830 juta barrel oil per hari.

"Hal ini berpotensi colapse untuk negara Indonesia," ungkap Effendi. Lebih lanjut lagi, Effendi mengatakan krisis ekonomi terparah kalau BBM di seluruh dunia sudah menipis. Hal itu menurut Effendi lebih para daripada krisis pangan.

"World Economic Forum 2011 mengungkapkan yang membuat colapse ekonomi dunia bukan karena pangan tapi shortageminyak," papar Effendi.

 

Sumber : http://www.tribunnews.com/bisnis/2013/04/21/energi-di-indonesia-dalam-keadaan-gawat-darurat

Indonesian Arabic Chinese (Simplified) English German Japanese Portuguese Russian Spanish

Event

Video Gallery